Selamat Datang Di Tugas Kuliahku, jika butuh softcopy, Silahkan email ke jhonmiduk8@gmail.com. Mohon donasi pulsa ke 081210668660 Untuk Kemajuan Blog, Terimakasih. contoh laporan observasi ke sebuah SMK negeri | Tugas Kuliahku

contoh laporan observasi ke sebuah SMK negeri


BAB I
LATAR BELAKANG
1.1  Latar Belakang Melakukan Observasi
Sekolah Menengah Kejuruan merupakan sekolah yang merupakan salah satu bentuk dari satuan pendidikan formal yang ada dalam system pendidikan nasional di Indonesia. Sekolah Menengah Kejuruan merupakan lanjutan dari Sekolah Menengah Pertama sebagai basis untuk mengasah bakat dan keterampilan dalam berbagai bidang tertentu. Sekolah Menengah Kejuruan tentu mempunyai beberapa jurusan yang nantinya akan dipilih oleh siswa berdasarkan minat dan kemampuan masing-masing. Ada yang jurusan Teknik mesin, Teknik Elektro, Akuntansi, Administrasi Perkantoran, Farmasi, dan lain-lain.
Setiap Jurusan tentu merupakan hasil dari pembagian yang ada dalam deskripsi kehidupan social masyarakat dimana deskripsi social itu merupakan bidang-bidang yang digeluti oleh sebagian besar orang dan merupakan sebuah profesi yang bermanfaat untuk manusia. Setiap siswa lulusan dari Sekolah Menengah Kejuruan biasanya sudah bisa diterima langsung untuk bekerja di lapangan tanpa harus melanjutkan ke jenjang Perguran Tinggi Seperti SMU. Lulusan Sekolah Menegah Kejuruan tentu sudah dilengkapi dengan skill yang lebih interaktif daripada lulusan Sekolah menengah Umum, karena mereka mempunyai focus basic tertentu sesuai dengan jurusannya.
Begitu juga dengan saya sebagai seorang mahasiswa pendidikan administrasi perkantoran, dalam melakukan observasi ini, saya ingin mengetahui bagaimana gambaran sebuah Sekolah Menengah Kejuruan terutama jurusan Administrasi Perkantoran. Saya melakukan observasi ini merupakan sebuah langkah awal menuju proses PPL nantinya dikarenakan basic yang saya ikuti nantinya adalah akan menjadi seorang pendidik dalam Administasi Perkantoran.



Adapun latar belakang saya dalam melakukan kegiatan observasi ini adalah :
-          Untuk mengetahui gambaran dan deskripsi sebuah Sekolah Menengah Kejuruan terutama jurusan Administrasi Perkantoran
-          Untuk mengetahui bentuk Rancangan Program Pembelajaran dan Silabus yang diterapkan dalam SMK N 19
-          Sebagai prasyarat dalam melengkapi tugas individu materi kuliah Perencanaan Pengajaran.
1.2  Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah yang akan saya gunakan sebagai batasan masalah dalam observasi ini adalah :
a.       Bagaimana kondisi dan keadaaan lingkungan SMK N 19 Jakarta Pusat
b.      Bagaimana keadaan administrasi SMK N 19 Jakarta Pusat
c.       Bagaimana silabus yang diterapkan di SMK N 19 Jakarta Pusat
d.      Bagaimana RPP yang diterapkan di SMK N 19 Jakarta Pusat
e.       Analisis kondisi sekolah tersebut dengan analisis SWOT

1.3  Tujuan Penulisan
Adapun tujuan saya dalam melakukan kegiatan observasi ini adalah :
a.       Untuk mengetahui gambaran dan deskripsi sebuah Sekolah Menengah Kejuruan terutama jurusan Administrasi Perkantoran
b.      Untuk mengetahui bentuk Rancangan Program Pembelajaran dan Silabus yang diterapkan dalam SMK N 19 Jakarta Pusat
c.       Untuk mengetahui administrasi SMK N 1 Jakarta Pusat
d.      Sebagai prasyarat dalam melengkapi tugas individu materi kuliah Perencanaan Pengajaran.




1.4  Teknik Observasi
Teknik yang saya lakukan dalam melakukan melakukan observasi di SMK N 19 Jakarta Pusat adalah dengan melakukan teknik wawancara secara langsung, dimana saya juga merekam suara dari kegiatan dari wawancara tersebut dan mengambil beberapa foto sebagai bukti Observasi.

















BAB II
KONDISI DAN GAMBARAN UMUM SEKOLAH KEJURUAN
( SMK)
2.1 Pengertian Sekolah Kejuruan Umum
Sekolah menengah kejuruan (SMK) adalah salah satu bentuk satuan pendidikan formal yang menyelenggarakan pendidikan kejuruan pada jenjangpendidikan menengah sebagai lanjutan dari SMP/MTs atau bentuk lain yang sederajat atau lanjutan dari hasil belajar yang diakui sama/setara SMP/MTs. SMK sering disebut juga STM (Sekolah Teknik Menengah). Di SMK terdapat banyak sekali Program Keahlian. Berikut beberapa pengertian Sekolah Menengah Kejuruan menurut pendapat para ahli :
1.      Pengertian SMK menurut Undang-undang Sisdiknas No. 20 Tahun 2003 telah mengatakan bahwa Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab” (Pasal 3 UU RI No 20/ 2003). Sekolah Menengah Kejuruan adalah salah satu jenjang pendidikan menengah dengan kekhususan mempersiapkan lulusannya untuk siap bekerja. Pendidikan kejuruan mempunyai arti yang bervariasi namun dapat dilihat suatu benang merahnya.
2.      Menurut Evans dalam Djojonegoro (1999) mendefinisikan bahwa pendidikan kejuruan adalah bagian dari sistem pendidikan yang mempersiapkan seseorang agar lebih mampu bekerja pada suatu kelompok pekerjaan atau satu bidang pekerjaan daripada bidang-bidang pekerjaan lainnya. Dengan pengertian bahwa setiap bidang studi adalah pendidikan kejuruan sepanjang bidang studi tersebut dipelajari lebih mendalam dan kedalaman tersebut dimaksudkan sebagai bekal memasuki dunia kerja.
3.      Mengacu pada pada isi Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional No. 20 Tahun 2003 pasal 3 mengenai tujuan pendidikan nasional dan penjelasan pasal 15 yang menyebutkan bahwa pendidikan kejuruan merupakan pendidikan menengah yang mempersiapkan peserta didik terutama untuk bekerja di bidang tertentu.
4.      Schippers (1994), mengemukakan bahwa pendidikan kejuruan adalah pendidikan non akademis yang berorientasi pada praktek-praktek dalam bidang pertukangan, bisnis, industri, pertanian, transportasi, pelayanan jasa, dan sebagainya.
Memahami pendapat di atas dapat diketahui bahwa pendidikan kejuruan berhubungan dengan mempersiapkan seseorang untuk bekerja dan dengan memperbaiki pelatihan potensi tenaga kerja. Hal ini meliputi berbagai bentuk pendidikan, pelatihan, atau pelatihan lebih lanjut yang dibentuk untuk mempersiapkan seseorang untuk memasuki atau melanjutkan pekerjaan dalam suatu jabatan yang sah.
Dapat dikatakan pendidikan kejuruan (SMK) adalah bagian dari sistem pendidikan nasional yang bertujuan mempersiapkan tenaga yang memiliki keterampilan dan pengetahuan sesuai dengan kebutuhan persyaratan lapangan kerja dan mampu mengembangkan potensi dirinya dalam mengadopsi dan beradaptasi dengan perkembangan teknologi. Dalam proses pendidikan kejuruan perlu ditanamkan pada siswa pentingnya penguasaan pengetahuan dan teknologi, keterampilan bekerja, sikap mandiri, efektif dan efisien dan pentingnya keinginan sukses dalam karirnya sepanjang hayat.
Dengan kesungguhan dalam mengikuti pendidikan kejuruan maka para lulusan kelak dapat menjadi manusia yang bermartabat dan mandiri serta menjadi warga negara yang mampu membayar pajak. Pendidikan SMK merupakan bagian dari sistem pendidikan nasional yang diselenggarakan sebagai lanjutan dari SMP/MTS :
a. Sesuai dengan bakat, minat, dan kemampuan dalam rangka memenuhi kebutuhan/kesempatan kerja yang sedang dan akan berkembang pada daerah tersebut.
b. Lulusan SMK merupakan tenaga terdidik, terlatih, dan terampil.
c. Mampu mengikuti pendidikan lanjutan dan atau menyesuaikan dengan perubahan teknologi.
d. Berdampak sebagai pendukung pertumbuhan industri (kecil atau besar).
e. Mengurangi angka pengangguran dan kriminalitas.
f. Pertumbuhan ekonomi dan pendapatan negara melalui pajak penghasilan dan pertambahan nilai.
2.2 Tujuan Pendidikan Kejuruan
Prosser (1949), mengemukakan bahwa pendidikan kejuruan akan lebih efektif jika mampu merubah individu sesuai dengan perhatian, sifat dan tingkat intelegensinya pada tingkat setinggi mungkin, artinya setelah melakukan pendidikan dan pelatihan (diklat) para peserta latihan meningkat keterampilannya. Acuan keberhasilan suatu program pendidikan kejuruan menurut pendapat Lesgold (1996), yaitu harus memperhatikan : (1) Sasaran produk haruslah terdefinisi secara baik, akurat, dan jelas yang merupakan interaksi yang intens antara sekolah dengan masyarakat, (2) perlengkapan (sarana dan prasarana) yang dibutuhkan untuk mencapai yang telah ditetapkan haruslah mencukupi, sehingga merupakan unsur penjamin bahwa sasaran yang telah ditetapkan dapat dicapai secara baik, (3) spesifikasi tim sukses atau tim pelaksana program yang akan bertanggung jawab terhadap keberhasilan sasaran haruslah lengkap dan jelas, (4) penelitian atau pengkajian terus menerus dan berkesinambungan agar dapat diketahui, sehingga langkah perbaikan dan penanggulangan dapat ditetapkan segera.
        Pada dasarnya pendidikan kejuruan menurut Indrajati Sidi (2003) berdasarkan kebutuhan nyata pasar keja. Untuk dapat merealisasikan program ini maka peran serta dunia usaha dan industri sangat diperlukan. Bahkan perlu mendudukkan mereka dalam posisi yang penting, sehingga program kejuruan ditawarkan benar-benar sesuai dengan kebutuhan. Lebih lanjut dijelaskan bahwa sistem pendidikan kejuruan yang memberikan standar kompetensi nasional yang baku.
Standar kompetensi, standar kurikulum dan standar pengujian dimaksudkan untuk menjamin bahwa sistem pendidikan kejuruan benar-benar memberikan kompetensi yang telah dibutuhkan oleh industri. Oleh karenanya ukuran mutu tamatan pendidikan kejuruan tidak hanya dilihat dari hasil Ujian Akhir Nasional., tetapi juga dari kompetensi yang dicapai. Ketercapaian kompetensi dilihat dari keterampilan.
Setiap keterampilan yang dicapai diberikan sertifikat oleh lembaga yang berwenang seperti majelis pendidikan kejuruan nasional (MPKN). UUSPN No. 20 tahun 2003 pasal 15, menyatakan pendidikan menengah kejuruan bertujuan untuk menyiapkan peserta didik terutama untuk bekerja dalam bidang tertentu. Tujuan tersebut dapat dijabarkan lagi oleh Dikmenjur (2003) menjadi tujuan umum dan tujuan khusus, sebagai berikut tujuan umum, sebagai bagian dari sistem pendidikan menengah kejuruan SMK bertujuan : (1) menyiapkan peserta didik agar dapat menjalani kehidupan secara layak, (2) meningkatkan keimanan dan ketakwaan peserta didik, (3) menyiapkan peserta didik agar menjadi warga negara yang mandiri dan bertanggung jawab, (4) menyiapkan peserta didik agar memahami dan menghargai keanekaragaman budaya bangsa Indonesia, dan (5) menyiapkan peserta didik agar menerapkan dan memelihara hidup sehat, memiliki wawasan lingkungan, pengetahuan dan seni.Tujuan khusus, SMK bertujuan untuk :
(1)   Menyiapkan peserta didik agar dapat bekerja, baik secara mandiri atau mengisi lapangan pekerjaan yang ada di dunia usaha dan industri sebagai tenaga kerja tingkat menengah, sesuai dengan bidang dan program keahlian yang diminati,
(2)    Membekali peserta didik agar mampu memilih karir, ulet dan gigih dalam berkompetensi dan mampu mengembangkan sikap profesional dalam bidang keahlian yang diminati, dan
(3)   Membekali peserta didik dengan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK) agar mampu mengembangkan diri sendiri melalui jenjang pendidikan yang lebih tinggi.
Kompetensi lulusan pendidikan kejuruan sebagai subsistem dari sistem  nasional menurut Depdikbud (2001) adalah :
(1)   Penghasil tamatan yang memiliki keterampilan dan penguasaan IPTEK dengan bidang dari tingkat keahlian yang sesuai dengan kebutuhan pembangunan,
(2)   Penghasil tamatan yang memiliki kemampuan produktif, penghasil sendiri, mengubah status tamatan dari status beban menjadi aset bangsa yang mandiri,
(3)   Penghasil penggerak perkembangna industri Indonesia yang kompetitif menghadapi pasar global,
(4)   Penghasil tamatan dan sikap mental yang kuat untuk dapat mengembangkan dirinya secara berkelanjutan.
Dikmenjur (2000) mengatakan bahwa hasil kerja pendidikan harus mampu menjadi pembeda dari segi unjuk kerja, produktifitas, dan kualitas hasil kerja dibandingkan dengan tenaga kerja tanpa pendidikan kejuruan.Jadi pendidikan kejuruan adalah suatu lembaga yang melaksanakan proses pembelajaran keahlian tertentu beserta evaluasi berbasis kompetensi, yang mempersiapkan siswa menjadi tenaga kerja setingkat teknisi.

2.3 Konsep Bimbingan dan Konseling Karir di SMK (Existing Condition)

Konsep ini dikumpulkan dari berbagai sumber untuk mendapatkan gambaran mengenai konsep bimbingan dan konseling di sekolah-sekolah kejuruan di Indonesia. 
Pendidikan vokasi atau kejuruan adalah suatu pendidikan yang berbeda dengan pendidikan umum. Berikut penjelasan (Byram & Wenrich, 1956: 50-51) tentang pendidikan kejuruan (vocational education): Vocational education is teaching people how to work effectively. Vocational education takes place when an individual or group of individuals acquires information, an understanding, an ability, a skill, an appreciation, an interest and/or an attitude, any or all of which enable him to begin or to continue in activity of a productive or service nature. Dari konsep teori ini terlihat bahwa tujuan akhir dari pelaksanaan pendidikan kejuruan adalah agar para lulusannya dapat melaksanakan kegiatan atau pekerjaan yang bersifat produktif secara efektif.
Pendidikan kejuruan diarahkan untuk membentuk lulusan yang memiliki wawasan profesional, yaitu sesuatu yang tertanam di dalam diri seseorang yang mempengaruhi perilakunya, yaitu peduli kepada mutu (tidak asal jadi), bekerja cepat, tepat dan efisien tanpa atau dengan pengawasan orag lain, menghargai waktu, dan menjaga reputasi. Karakter seperti ini adalah karakter tenaga kerja yang disukai dan diperlukan oleh dunia kerja. Diperlukan suatu usaha pembentukan sikap profesional yang sistematis dan waktu yang lama di SMK untuk mencapai tujuan tersebut. Dibutuhkan juga perlakuan khusus (special treatment) bagi siswa tertentu, kelompok siswa tertentu, atau sekolah tertentu untuk membentuk keunggulan sesuai kondisi siswa, sekolah tempat belajarnya, dan potensi daerah tempat SMK berada (Dedi Supriadi, et al, 2002: 236).
SMK adalah salah satu sub-sistem dari sistem pendidikan nasional di Indonesia. SMK memainkan peranan strategis bagi penyediaan tenaga kerja trampil secara nasional. Ini sejalan dengan tujuan SMK dalam UU No. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional yaitu mempersiapkan peserta didiknya untuk dapat bekerja dalam bidang tertentu. Lebih spesifik dalam PP No. 17 tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan di Pasal 1 Ayat 15, dijelaskan bahwa pendidikan kejuruan adalah salah satu bentuk pendidikan formal yang menyelenggarakan pendidikan kejuruan pada jenjang menengah sebagai lanjutan dari SMP, MTs, atau bentuk lain yang sederajat atau lanjutan dari hasil belajar yang diakui sama atau setara SMP atau MTs.
Berdasarkan Keputusan Direktur Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah (2008) terdapat 121 Program Keahlian di SMK.Dalam hubungan antara tujuan penyelenggaraan SMK dengan penyiapan karir siswanya, maka harus dipertimbangkan adanya konsep pendidikan karir yang terintegrasi didalamnya. Pendidikan karir (career education) di sekolah menengah atas (high school) mencakup pemberian kesempatan pada para siswa untuk mengeksplorasi lebih jauh dunia kerja, serta menarik hubungannya dengan minat, potensi dan kemampuan diri mereka. Pendekatan bagi para siswa di jenjang ini bisa dibagi kedalam dua kelompok, yaitu: (1) para siswa yang berencana mencari pekerjaan segera setelah lulus sekolah menengah atas, serta (2) para siswa yang merencanakan untuk melanjutkan ke jenjang lebih tinggi. Pendekatan pendidikan karir bagi kedua kelompok ini harus berbeda namun tetap fleksibel, terutama bagi sekolah menengah yang khusus kejuruan (Wenrich & Wenrich, 1974). Terilhat jelas bahwa pendidikan karir di sekolah tidak bisa disamakan untuk seluruh siswa.
Ditinjau dari sisi sejarah, istilah bimbingan dan konseling karir berakar pada istilah vocational guidance yang pertama kali dipopulerkan oleh Frank Parson dalam buku Choosing a Vocation (1909) dan dikutip oleh Wikipedia (2012). Pada awalnya penggunaan istilah ini lebih merujuk pada usaha membantu individu dalam memilih dan mempersiapkan suatu pekerjaan, termasuk didalamnya berupaya mempersiapkan kemampuan yang diperlukan untuk memasuki suatu pekerjaan. Namun selanjutnya terjadi perubahan pendekatan dari model okupasional (occupational) ke model karir (career). Kedua model ini memiliki perbedaan, dimana pada model okupasional lebih menekankan pada kesesuaian antara bakat dengan tuntutan dan persyaratan pekerjaan, sedang pada model karir, tidak hanya sekedar memberikan penekanan tentang pilihan pekerjaan, namun mencoba pula menghubungkannya dengan konsep perkembangan dan tujuan-tujuan yang lebih jauh sehingga nilai-nilai pribadi, konsep diri, rencana-rencana pribadi dan semacamnya mulai turut dipertimbangkan.
Istilah bimbingan dan konseling karir memiliki beberapa padanan istilah dalam referensi luar Indonesia. Wikipedia (2012) menuliskan “career counseling and career coaching are similar in nature to traditional counseling. However, the focus is generally on issues such as career exploration, career change, personal career development and other career related issues. In the UK, career counseling would usually be referred to as careers advice or guidance”. Selanjutnya disebutkan bahwa tugas seorang konselor karir adalah “helping candidates to get into a career that is suited to their aptitude, personality, interest and skills; so it is the process of making an effective correlation between the internal psychology of a candidate with the external factors of employability and courses”.
Menurut Dewa Ketut Sukardi (1989), tujuan pelaksanaan Bimbingan Karir di Sekolah adalah agar siswa dapat: (1) meningkatkan pengetahuannya tentang dirinya sendiri (self concept); (2) meningkatkan pengetahuannya tentang dunia kerja; (3) mengembangkan sikap dan nilai diri sendiri dalam menghadapi pilihan lapangan kerja dalam persiapan memasukinya; (4) meningkatkan ketrampilan berpikir agar mampu mengambil keputusan tenntang jabatan yang  sesuai dengan dirinya dan tersedia dalam dunia kerja; dan (5) menguasai ketrampilan dasar yang penting dalam pekerjaan terutama kemampuan berkomunikasi, bekerja sama, berprakarsa dan lain sebagainya.
Selanjutnya dikenal juga istilah bimbingan vokasional (vocational guidance). London (1973) menyatakan bahwa “vocational guidance deals with matters of occupational choice or career planning, preparation, placement, and adjustment on the job; normally this is the phase of guidance needed most by youth in their later teens and by adults”.  Cakupan bimbingan vokasional lebih luas karena berkenaan dengan pilihan pekerjaan dan perencanaan karir di masa depan, biasanya dibutuhkan oleh siswa pada usia akhir remaja dan juga untuk para pekerja usia dewasa.
International Labour Office (2010) merumuskan bahwa kegiatan layanan bimbingan dan konseling karir terkait erat dengan empat kompetensi utama bagi para siswa agar dapat menghadapi masa depan karir mereka yaitu: (1) kesadaran diri atau pengenalan diri sendiri, (2) kesadaran akan kesempatan bekerja, (3) pembuatan keputusan pendidikan dan karir, dan (4) pembelajaran transisional dan pengetahuan akan persyaratan kerja.
Bimbingan dan konseling karir berhubungan erat dengan pendidikan karir (career education), seperti dikemukakan Calhoun dan Finch (1976) bahwa program pendidikan karir di memiliki tahapan berupa kesadaran karir, eksplorasi karir, dan persiapan karir. Berikut kutipan lengkapnya, yaitu: Career education is a sytematic attempt to increase the career options available to individuals and to facilitate more rational and valid career planning and preparations; the phases are career awareness, career exploration, and career preparation. 
Bimbingan dan konseling baik secara umum maupun khusus karir haruslah disesuaikan dengan prinsip yang berlaku di sekolah kejuruan (vocational school), tidak bisa disamakan dengan sekolah menengah umum. Ada perbedaan mendasar antara pendidikan umum dan pendidikan kejuruan, seperti disampaikan Prosser dan Miller (1985) yang dikutip Basuki Wibawa (2005) yaitu “general education prepares us to live well, vocational education prepares us to work well”. Hal ini juga didukung oleh Wenrich dan Wenrich (1974) yang menyatakan bahwa “vocational and technical education is for people, youth and adults interested in preparing for and progressing in a career in some type of satisfying and productive work”.
Kemudian lebih spesifik berkenaan dengan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dalam Peraturan Pemerintah No. 29 Tahun 1990 tentang Pendidikan Menengah kejuruan, disebutkan bahwa pendidikan menengah kejuruan mengutamakan penyiapan siswa untuk memasuki lapangan kerja serta mengembangkan sikap profesional. Karenanya BK karir haruslah dilaksanakan sesuai dengan kebutuhan di dunia kerja.
Sasaran kompetensi yang ingin dicapai bagi lulusan SMK sudah cukup jelas, dan memiliki perbedaan dengan siswa SMA. Karenanya implikasi terhadap layanan BK karir yang diterima juga akan berbeda. Kompetensi kunci SMK dalam menghadapi era global dijabarkan oleh Djojonegoro (1998:28-30) sebagai berikut:
(1) memiliki ketrampilan dasar yang kuat dan luas, yang memungkinkan pengembangan dan penyesuaian diri sesuai sesuai dengan perkembangan IPTEKS;
(2) mampu mengumpulkan, menganalisa, dan menggunakan data dan informasi;
(3) mampu mengkomunikasikan ide dan informasi;
(4) mampu merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan;
(5) mampu bekerja sama dalam kelompok;
(6) mampu memecahkan masalah;
(7) berpikir logis dan mampu menggunakan teknik-teknik matematika; serta
(8) menguasai bahasa komunikasi global yaitu Bahasa Inggris.













BAB III

ANALISIS OBSERVASI SEKOLAH


3.1 Kondisi dan Keadaan Lingkungan SMK N 19
a. Kondisi Gedung Sekolah
Gambar 3.1.1
                       
            Keadaan Gedung sebagai sarana belajar bagi SMK N 19 Jakarta pusat terlihat memadai dikarenakan suasana yang asri, indah, nyaman, dan tidak merusak lingkungan alam. Hal ini juga didukung dengan keadaan infrastruktur yang begitu memada dalam ruangan kelas maupun luar kelas, kita dapat melihat lapangan olahraga futsal, basket, tenis, dan bulu tangking di sediakan untuk kepentingan siswa dalam bidang olahraga. Di dalam kelas juga sudah menggunakan teknologi Infokus sebagai media pembelajaran, tetapi tanpa mengabaikan penggunaan papan tulis sebagai sarana deskripsi mata pelajaran yang lebih interaktif. Berdasarkan pengamatan saya ketika observasi, siswa SMK N 19 belajar dalam keadaan nyaman, selain peraturan yang mengatur mereka, hal ini juga dikarenakan rasa nyaman karena keindahan gedung. Namun, suatu sarana pasti mempunyai kelebihan dan kekurangan tersendiri, berikut kelebihan dan kekurangan dari kondisi Gedung SMK N 19 :
a)      Kelebihan :
-          Gedung SMK N 19 terbuat dari bahan permanen sehingga bisa menjadi jaminan kenyamanan pendidikan setidaknya 50 tahun kedepan.
-          Gedung mempunyai kelas yang banyak dan mencukupi (lebih dari 30 kelas) sehingga tidak harus melakukan pergantian ruang kelas untuk mata pelajaran tertentu, kecuali laboratorium, WC, gudang, dan ruang untuk guru.
-          Latar warna gedung yang menarik, sehingga siswa tidak akan merasa jenuh.
-          Meskipun bangunan bertingkat, namun SMK N 19 berusaha untuk membuat taman di depan kelas masing-masing.
-          Sarana dan prasarana yang lengkap dan nyaman.
b)      Kelemahan :
-          Lapangan untuk kreativitas siswa masih kurang.
-          Ada beberapa ruangan yang tidak terpakai dikarenakan rusaknya fasilitasnya.
b.  Luas Tanah dan Bangunan
            Adapun luas tanah dan bangunan SMK N 19 Jakarta Pusat adalah :
a.       Luas tanah 3.633 M2
b.      Luas Gedung 3645 M2
c.       Jarak lokasi sekolah dengan jalan utama
Jarak SMK N 19 terbilang cukup jauh dari jalan utama. Jalan utama SMK N 19 berada di daerah jalan Soedirman tepatnya di dekat halte busway Benhil. Dari halte tersebut kita masih naik angkot 1 kali lagi ke sekolah tersebut. Jarak dari jalan utama hingga ke sekolah berkisar ±2.000 m.

3.2 Keadaan Adminstrasi SMK N 19 Jakarta Pusat
A. Buku Piket
             Dalam suatu sekolah biasanya diadakan absensi untuk mengontrol kehadiran siswa maupun tenaga pengajar, begitu juga dengan SMK 19. Absensi atau buku piket di SMK 19 berfungsi untuk mengontrol tingkat kehadiran siswa dan guru ketika jadwal dan rutinitas yang seharusnya berlangsung. Di SMK N 19 Jakarta Pusat, Absensi terbagi dua menurut subjeknya :
1.      Absensi Guru
Absensi guru pengajar dan pegawai SMK N 19 Jakarta Pusat ditempatkan di ruang tata usaha, dimana absensi dilakukan setiap pukul 07.00. Absensi atau piket yang digunakan saat ini sudah menggunakan tekhnologi “ Finger Print” dimana absensi system ini hanya dengan mencucukkan ibu jari ke dalam finger print tersebut. Hal ini tentu lebih akurat dari pada seked.ar menandatangai secara manual karena mesin Finger print hanya akan membaca satu sidik jari, jadi tidak bolah diwakilkan atau menitip tanda tangan.
            Foto 3.2.1 Finger Print untuk absensi guru dan pegawai SMK N 19
2.      Absensi Siswa
Absensi siswa biasanya dilakukan setelah masuk kedalam kelas jam 07.30 hingga jam 08.00 WIB oleh anggota administrasi kelas. Bentuk absensi yang digunakan masih menggunakan kertas absensi biasa yang disertai dengan daftar nama. Absensi siswa juga dikontrol oleh guru terutama wali kelas yang memberikan pembinaan minimal sekali seminggu.

B. Format Evaluasi Penilaian
            Dalam suatu sekolah baik umum ataupun kejuruan, setiap sekolah harus mempunyai format penilaian bagi tenaga pengajar maupun siswa sebagai peserta didik. Di SMK N 19 Jakarta Timur, format penilaian itu dibagi dua yaitu :
1.      Evaluasi Penilaian untuk Guru dan Pegawai
Di SMK N 19 Jakarta Timur evaluasi penilaian untuk guru dan pegawai itu sama, materi evaluasi penilaian juga sama. Pihak yang melakukan evaluasi penilaian untuk guru dan pegawai adalah ditangani langsung oleh kepala sekolah yang dibantu oleh beberapa bawahannya untuk secara langsung mengawasi prose belajar mengajar dalam kelas maupun di luar kelas. Beberapa materi yang dievaluasi terutama adalah kehadiran ( absensi ), terlaksanannya proses belajar, terlaksananya proses penilaian belajar, kebenaran menyampaikan data dan informasi dalam tugas, kemampuan bekerjasama dengan tim dan kepemimpinan juga yang masuk dalam kategori evaluasi yang dilakukan oleh pihak kepala sekolah. Jika pihak yang dievaluasi mendapat hasil evaluasi dalam kategori sangat baik, maka pihak sekolah biasanya memberikan reward atau penghargaan kepada guru tersebut secara pribadi tanpa diketahui oleh guru lain. Reward yang diberikan dapat berupa materi uang, hiburan, pariwisata dan lain-lain yang bisa membangkitkan semangat tenaga guru dan pengajar.
2.      Evaluasi Penilaian untuk siswa ( anak didik)
Evaluasi penilaian terhadap siswa hampir sama dengan evaluasi penilaian terhadap guru dan pegawai, tetapi dalam evaluasi penilaian untuk siswa, siswa akan dievaluasi secara langsung oleh Wali Kelas secara keseluruhan mata ajaran melalui pembinaan tatap muka minimal sekali seminggu.
Untuk mata ajaran, evaluasi akan dilakukan langsung oleh pengajar mata pelajaran tersebut baik berupa ulangan harian, kuis, maupun evaluasi yang bersifat abstrak seperti kesopanan, kerajinan, keaktifan, kerapian dan lain-lain yang akan diserahkan nantinya ke wali kelas untuk menjadi referansi bagi wali kelas tersebut untuk melakukan evaluasi bagi peserta didik. Secara bersamaan, evaluasi untuk siswa akan dilakukan secara serentak pada tengah semester ( Ujian Tengah Semester) dan pada akhir semester ( Ujian Akhir semester ). Evaluasi penilaian ini dilakukan secara bersamaan dan keseluruhan berdasarkan jurusan masing-masing. Nah, hasil dari ujian ini akan dimasukkan kedalam raport sebagai gambaran hasil belajar siswa dalam satu semester.

3.3 Penanganan Siswa Yang Bermasalah
Setiap sekolah, pasti tidak akan terlepas dari masalah terutama anak didik, dimana anak-didik tersebut masih berada di usia remaja, jadi wajar- wajar saja jika terdapat banyak perilaku yang menyimpang dari peraturan sekolah begitu juga dengan SMK N 19 Jakarta Timur. Menurut data statistic dari BP, hampir setiap hari ada anak yang bermasalah dengan peraturan sekolah baik secara pribadi dan secara umum yang menyebabkan penyimpangan dan penyalahgunaan aturan sekolah. Jika seorang siswa bermasalah, biasanya diawali dengan penanganan wali kelas, dalam hal ini wali kelas selaku wali yang berwewenang untuk melakukan penilaian dan evaluasi bagi anak kelasnya akan membimbing anak tersebut agar tidak menyimpang dari norma-norma atau peraturan yang diterapkan di sekolah. Masalah-masalah yang ditangani oleh wali kelas biasanya masih masalah ringan dan hanya berdampak kecil bagi berbagai pihak dan masih dalam hak dan wewenang wali kelas dalam menangani masalah. Jika wali kelas tidak bisa lagi untuk mengatasi masalah anak didiknya, maka selanjutnya akan dilibatkan terhadap Pembina OSIS. Di dalam ini, Pembina OSIS berperan memperjelas peraturan-peraturan yang dikenakan serta sanksi yang diterapkan dalam sekolah secara tegas. Selanjutnya, jika masalah masih belum bisa diatasi, maka pihak berikutnya yang dilibatkan adalah Kepala bidang kesiswaan untuk ditangani tentunya dalam ruang tertentu dan suasana tertentu. Bidang kesiswaan ( BK ) dalam hal ini berwenang dalam melibatkan pihak ketiga yaitu orang tua. BK bisa saja memanggil orang tua dari siswa yang bermasalah  kesekolah melalui surat panggilan, atau BK juga bisa mendatangi rumah siswa tersebut ( visitor home). Bidang kesiswaan SMK N 19 hanya mempunyai BP dalam menangani masalah yang secara langsung bertanggung jawab kepada kepala sekolah. Jika masalah masih belum bisa teratasi, maka selanjutnya diserahkan kepada kepala sekolah sebagai langkah akhir dari penyelesaian masalah siswa tersebut. Biasanya jika sudah sampai terhadap kepala sekolah, biasanya akan diserahkan pengembalian kepada orang tua siswa atau pemecatan.

3.4 Silabus
            Silabus adalah rencana pembelajaran pada suatu dan/atau kelompok mata pelajaran/tema tertentu yang mencakup standar kompetensi, kompetensi dasar, materi pokok/pembelajaran, kegiatan pembelajaran, indikator, penilaian, alokasi waktu, dan sumber/ bahan/ alat belajar. Di SMK N 19 Jakarta Pusat, silabus masih dibuat berdasarkan kurikulum KTSP dimana silabu tersebut lebih menekankan pada tingkat produktif, normative, dan adaptif. SMK N 19 Jakarta Pusat lebih mengedepankan kurikulim yang berdasarkan produktif terutama pada mata kuliah mulok yaitu bahasa Jepang dan bahasa Mandarin untuk menggali potensi lokal dalam menghadapi persaingan global yang lebih banyak dikuasai oleh Cina dan Jepang. SMK N 19 juga mengedapankan kompetensi kunci terutama di AP yaitu tentang kearsipan. Jurusan AP adalah jurusan yang sedikit berurusan dengan urusan keuangan, tetapi dalam program ini, pelajaran dasar akuntansi juga diterapkan dalam jurusan Administrasi Perkantoran, karena biar bagaimanapun juga nantinya lulusan Administrasi perkantoran akan dihadapkan dalam persoalan keuangan meski dalam lingkup yang sedikit. Hal ini tentu akan melatih siswa Administrasi Perkantoran bukan hanya focus ke bidangnya tersendiri, tetapi juga mengambil bagian bidang lain yang berkaitan dengan Administasi Perkantoran untuk menggali kompetensi inti dalam jurusan tersebut.

3.4 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ( RPP)
            Rencana Pelaksanaan Pendidikan (RPP) pada hakekatnya merupakan perencanaan jangka pendek untuk memperkirakan atau memproyeksikan apa yang akan dilakukan dalam pembelajaran, dengan demikian RPP merupakan upaya untuk memperkirakan tindakan yang akan dilakukan dalam kegiatan pembelajaran. Penyusunan RPP di SMK N 19 Jakarta Pusat masih mengacu pada Kurikulum KTSP. Dalam penggunaan media sebagai alat untuk menyampaikan materi pembelajaran, guru berwenang untuk menyampaikan mata pelajaran dengan melalui media apa, baik melalui LCD, papan tulis, bahkan ceramah, atau diskusi yang digunakan sebagai metode penyampaian tergantung bagaimana situasi dan tuntutan materi yang akan disampaikan kepada peserta didik.

3.5 Analisis SWOT
            Analisis SWOT adalah metode perencanaan strategis yang digunakan untuk mengevaluasi kekuatan (strengths), kelemahan (weaknesses), peluang (opportunities), dan ancaman (threats) dalam suatu proyek atau suatu spekulasi bisnis. Keempat faktor itulah yang membentuk akronim SWOT (strengths, weaknesses, opportunities, dan threats). Proses ini melibatkan penentuan tujuan yang spesifik dari spekulasi bisnis atau proyek dan mengidentifikasi faktor internal dan eksternal yang mendukung dan yang tidak dalam mencapai tujuan tersebut. Analisis SWOT dapat diterapkan dengan cara menganalisis dan memilah berbagai hal yang mempengaruhi keempat faktornya. Analisis SWOT ini dapat digambarkan dalam diagram berikut :








Kekuatan
 


                       
 


Ancaman

Kelemahan
 




                                                                       
                                                                                   

Peluang
 



Bagan 3.5.1  SWOT

a.       Kekuatan ( Strenght)
-          Tersedianya sarana dan prasarana sekolah yang memadai seperti lapangan olahraga, laboratorium untuk masing-masing jurusan, ruangan yang nyaman ber-AC, disertai dengan LAC proyektor, taman yang rindang disetiap depan ruangan kelas, lapangan Joging yang alami, perpustakaan yang menunjang minat belajar siswa, dan tempat siswa untuk berkreasi.
-          Secara Prestasi baik dalam bidang akademik maupun non- akademik sangat  menonjol, dimana salah satu prestasi yang membanggakan adalah menghasilkan anak didik dengan nilai UN tertinggi di Indonesia tahun 2011.
-          Adanya motivasi yang kuat dari siswa, terutama daru jalur prestasi.
-          Tidak dekat dengan jalan utama, sehingga tidak menimbulkan gangguan berupa kebisingan.

b.      Kelemahan ( Weakness)
-          Kurangnya tenaga pendidik yang professional dan kompeten di bidangnya.
-          Kurangnya guru BK untuk menangai masalah kesiswaan dalam SMKN 19 Jakarta Utara.
-          Kurangnya tempat kreasi yang memadai untuk beberapa jurusan.

c.       Peluang (Opportunities)
-          SMK N 19 Jakarta Pusat merupakan salah satu sekolah kejuruan yang berkompeten di Jakarta, sehingga banyak lulusan dari sekolah ini yang langsung diterima oleh beberapa perusahaan menengah keatas.
-          Banyak siswa SMKN 19 Jakarta Pusat  yang diterima untuk Universitas pavorit di Indonesia yang mempunyai kecenderungan persentase yang meningkat.
-          Adanya dukungan dari orang tua siswa.

d.      Ancaman ( Threats )
-          Pergantian kurikulum membuat banyak guru di SMK N 19 Jakarta Utara bingung dalam menentukan program seperti apa yang akan diterapkan dalam kegiatan proses belajar mengajar.
-          Adanya competitor dari SMK yang lain yang sama di Jakarta Pusat dalam hal lulusan yang berkualitas.








































BAB IV
PENUTUP

4.1  Kesimpulan
Sebagai Sekolah Menengah kejuruan, SMKN 19 Jakarta Utara merupakan salah satu sekolah menengah kejuruan yang  memiliki kompetensi yang memadai baik bagi siswa, maupun guru yang berkompeten untuk menghasilkan siswa yang berkompeten. Menghasilkan siswa yang berkompeten itu tentu dipengaruhi oleh beberapa factor seperti factor lingkungan alam, kondisi gedung, sarana dan prasarana, kondisi administrasi, hingga kondisi tenaga guru dan pegawai.  Sesuai dengan visi “ menghasilkan Sumber Daya Manusia yang bertakwa, cerdas, terampil, dan unggul” dan misi “ Meningkatkan kualitas keimanan, ketakwaan, dan aklak mulia, Menumbuhkembangkan semanga\t berprestasi dan berkompetisi, Menyiapkan siswa yang bermutu sesuai dengan keahliannya, Meningkatkan profesionalitas guru, dan meningkatkan 7K”, semua perangkat sekolah harus bekerja sama dalam mewujudkan misi tersebut. Pembangunan sarana dan prasarana yang baik, administrasi yang baik, akan membuat Sekolah Menengah Kejuruan Negeri 19 Menjadi lebih berkompetitif . Kompetisi harus didasarkan pada analisis  kelemahan, peluang, kekuatan dan ancaman agar kita bisa lebih menentukan arah dan tujuan Sekolah sebagai sekolah Kejuruan dalam jurusan masing-masing.













DAFTAR PUSTAKA

Byram, H.M. & Wenrich, R.C., (1956). Vocational education and practical arts in the community school. New York: The Macmillan Company.
Calhoun C.C. & Finch, A.V. (1976). Vocational and career education: concepts and operations. Belmont: WadsworthPublishing Company, Inc.
Basuki Wibawa. (2005). Pendidikan Teknologi dan Kejuruan: Manajemen dan Implementasinya di Era Otonomi. Surabaya: Kertajaya Duta Media.
Dedi Supriadi, et al. (2002). Sejarah Pendidikan Teknik dan Kejuruan di Indonesia, Membangun Manusia Produktif. Departemen Pendidikan Nasional, Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan  Menengah, Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan.
Dewa Ketut Sukardi. (1989). Bimbingan Karir di Sekolah-Sekolah. Jakarta: Ghalia Indonesia.
Djojonegoro, W. (1999). Pengembangan  Sumberdaya Manusia Melalui Sekolah Menengah Kejuruan (SMK). Jakarta: PT. Balai Pustaka.
Rangkuti, F. (1997) Analisis SWOT. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama.
·                     International Labour Office. (2011). Panduan Pelayanan Bimbingan Karir bagi Guru Bimbingan Konseling/Konselor pada Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah. Jakarta: ILO. 
·                     London, H.H.(1973). Principles and techniques of vocational guidance. Columbus: Charles E. Merril Publishing Co.
·                     Wenrich, R.C. & Wenrich, J.W. (1974). Leadership in administration of vocational and technical education. Columbus: Charles E. Merrill Publishing Company. Abell & Howell Company.
·                     Wikipedia. (2012). Career counseling. Diambil pada tanggal 1 September 2012, dari http://en.wikipedia.org/wiki/Career_counseling