Selamat Datang Di Tugas Kuliahku, jika butuh softcopy, Silahkan email ke jhonmiduk8@gmail.com. Mohon donasi pulsa ke 081210668660 Untuk Kemajuan Blog, Terimakasih. Historiografi Jepang Modern | Tugas Kuliahku

Historiografi Jepang Modern

1 Pendahuluan
pengembangan Historiografi Jepang modern mungkin mengejutkan Eropa .  Seperti negara Asia lainnya
 , Jepang mempertahankan sistem feodal sampai abad pertengahan ,membangun dirinya sebagai kekuatan ekonomi yang besar pada akhir 20 ' " abad . Tapi ,pada awal artikel ini , kita harus memastikan bahwa , dalam membentuk masyarakat modern ,Jepang mengalami dua konversi sejarah . Yang pertama adalah Restorasi Meiji pada tahun 1868 . Sejak tanggal tersebut , Jepang telah membantah masyarakat tradisional dan dipromosikan industrialisasi dan modernisasi . Ini adalah proses " westernisasi " dimana Jepang sangat terbuka dalam konteks ekspansi imperialis oleh kekuatan Barat . Proses westernisasi mendesak di Jepang yang terlibat banyak masalah sejarah . Ini diikuti pada perkembangan yang tidak merata dalam masyarakat Jepang dan invasi imperialis tetangga Asia. Hasilnya dari westernisasi yang terdistorsi tersebut adalah kekalahan di Perang Dunia I , yang kedua konversi untuk Jepang. Setelah 1945 , reformasi oleh GHQ ' tersapu tidak hanya sistem sosial lama tetapi juga identitas nasional , yang memiliki akarnya dalam Restorasi Meiji . Pasca-perang Jepang dengan demikian diperlukan untuk membangun masyarakat demokratis dan membangun kembali identitas nasional , sehingga cocok untuk demokrasii .
Dengan kata lain, kita dapat mengatakan bahwa dua konversi ini setiap merupakan waktu krisis untuk Jepang , mewajibkan mereka untuk mengubah identitas mereka sendiri . umumnya, ketika Jepang bertemu krisis seperti itu, mereka sangat antusias untuk mengimpor metode dan nilai-nilai dari Barat . Jadi westernisasi yang disajikan tidak hanya untuk " memodernisasi " masyarakat Jepang  dengan mengambil alih cara Barat , tapi pada saat yang sama untuk " membaratkan " nilai-nilai Jepang Akademisme juga dipengaruhi oleh nilai-nilai Barat . Sebagai contoh, ketika mencoba untuk mengidentifikasi diri , sejarawan Jepang telah menggunakan konsep ' RSIA " . Tapi nama " Asia " awalnya diciptakan sebagai standar identifikasi budaya oleh orang Eropa pada dikotomi antara " Eropa " dan " non - Eropa " , ketika Eropa dibandingkan budaya mereka kepada orang lain . Dikotomi ini dipengaruhi Sejarawan Jepang yang tersiksa oleh keterbelakangan bangsa mereka . Sebagian besar dari mereka ditafsirkan dikotomi sebagai konfrontasi antara " yang dikembangkan Eropa " dan" Asia berkembang " . Dalam hal dikotomi , Jepang seperti sejarawan telah mencoba untuk mengidentifikasi diri mereka sendiri . Beberapa diakui Jepang sebagai anggota dari " Asia stagnan " ; lain berpendapat peculiariry Jepang , yang berbeda dari negara-negara Asia lainnya . Dengan cara ini historiografi di Jepang modern mencerminkan jalan orang-orang mencari identitasnya . Kita harus memahami seperti mental yang keadaan , ketika kita memahami jalur rumit dari studi sejarah di Jepang modern . Dalam artikel ini saya tidak akan memeriksa apakah Jepang setelah Meiji Reestoration berhasil membangun masyarakat modern atau apakah Jepang setelah 1945 berhasil dalam membangun masyarakat yang demokratis . 1 akan memberikan perhatian saya terhadap sikap sejarawan Jepang yang mencoba mencari cita-cita yang diperlukan untuk membangun kembali identitas mereka setelah krisis identitas Jepang . Dalam konteks seperti itu , kita dapat mengamati ideologi sejarawan lebih jelas . Oleh karena itu saya akan menjelaskan historiografi di Jepang modern, terutama untuk menghadiri masalah seperti bagaimana sejarawan diidentifikasi masalah sejarah Jepang dan bagaimana mereka berhubungan dengan mereka .
2 Aprofriasi dari Penulisan Sejarah Tradisional oleh Pemerintah Meiji
Jepang telah mengembangkan budayanya sendiri di kawasan budaya Asia Timur di mana China telah memainkan peran sentral . Dari zaman kuno , Jepang telah tertarik untuk menyerap budaya Cina . Sejak Kojiki ( Catatan Hal-hal Kuno ) dan Nihon Shoki ( Chronicles of Japan ) yang ditulis pada abad ke-8 , banyak sejarah yang mengandung mitos dinasti kekaisaran telah dijelaskan dalam cara Cina menulis sejarah.  Tradisi Cina tergantung pada Konfusianisme . Ini berfokus terutama tentang sejarah dinastinya. Ini menjelaskan naik turunnya dari suatu tatanan sosial di mana kaisar menempatkan diri di pusat dengan menggunakan metafora bahwa kaisar ,yang dibayangkan menjadi satu-satunya orang yang berbudi luhur , adalah " ayah " dan masyarakat nya "keluarga" . Melalui konsep bahwa masyarakat dibangun sekitar satu-satunya kepribadian saleh , sejarah diakui sebagai menggambarkan praktek politik dari tampilan moralistik . Jadi di Jepang , seperti di China dan Korea, penulisan Sejarah  memberikan contoh sejarah yang dapat digunakan untuk berlatih politik moralistik .
Cara tradisional selamat setelah runtuhnya Keshogunan Tokugawa . ini karena pemerintah Meiji ingin yang sesuai dalam rangka untuk menjelaskan legitimasi mengintegrasikan Jepang sekitar kekuasaan kekaisaran . Konsepsi tradisional sejarah di mana kaisar itu peran utama cocok tujuan dari Pemerintah Meiji . Pemerintah mencoba untuk membangun pandangan modern Jepang sebagai patriarki dengan membandingkan Kaisar ke patriark dan masyarakat Jepang ke "keluarga". Mereka  mengatakan, pemerintah Meiji memanfaatkan pandangan tradisional sejarah dalam rangka untuk mengeksploitasi sumber daya nasional untuk membangun negara modern . Pada tahun 1872 reformasi sistem pendidikan yang disediakan untuk pengajaran sejarah di sekolah dasar lebih tinggi dan SMP yang lebih rendah . Dari pertama , tidak hanya Jepang dan Cina sejarah tetapi juga sejarah Barat itu harus diajarkan sesuai dengan ide-ide yang ditampilkan dalam Goseimon ( Piagam Sumpah ) dari 4868 . dalam hal ini Charter , di mana pemerintah Meiji mengambil kekuatan Barat menjadi pertimbangan , untuk membahas apa-apa di depan umum dianggap penting . Pemerintah Meiji karena itu memutuskan untuk mengajar Sejarah Dunia , di mana terutama sejarah Negara-negara Barat memainkan peran penting . Namun rencana umum tentang pendidikan dasar di 1881 menetapkan bahwa hal itu perlu untuk menumbuhkan loyalitas kepada Kaisar Meiji dan patriotisme . Dan kemudian pada tahun 1890 , Kyoiku Chokugo ( Imperial variasi baru pada Pendidikan ) , tata cara yang paling penting untuk pendidikan sebelum tahun 1945 , jelas dinyatakan bahwa kesetiaan dan patriotisme , berdasarkan semangat Konfusianisme , harus diperkaya . Dan di 1891 rencana umum untuk pendidikan dasar menyatakan bahwa tujuan pendidikan sejarah adalah untuk menumbuhkan patriotisme Jepang bangsa dan untuk menjelaskan pemerintahan asli Jepang . Pendidikan sejarah seperti untuk meningkatkan loyalitas dan patriotisme dilanjutkan sampai reformasi pendidikan sistem setelah 1945
Kecenderungan ini diperkuat oleh munculnya nasionalisme setelah Rusia-Jepang Perang ( 1904-05 ) . Sebagian besar orang Jepang yakin bahwa kemenangan Jepang Sino War ( 1894-1895 ) dan Perang Rusia-Jepang adalah karena keberhasilan modernisasi oleh pemerintah Meiji . Di antara opini publik , nasionalis melihat pada dunia politik dari kekaisaran Jepang tersebar luas. Pandangan ini , Kokutai Ton , menekankan bahwa pemerintahan nasional Jepang , yang dipandu Kaisar Saleh , unggul dari bangsa lain , dan keberhasilan modernisasi bisa dianggap berasal dari keunggulan ini . Sementara suasana nasionalis tersebar di masyarakat Jepang, beberapa sejarawan konservatif yang dipimpin oleh Kiyoshi Hiraizumi (1 895 - 1984) , seorang profesor di Universitas Kekaisaran Tokyo sejak tahun 1935 , dibangun Kokoku Shikan ( pandangan sejarah Kekaisaran Jepang ) . Mereka menganggap sejarah kekaisaran Jepang untuk pengembangan pemerintahan suci oleh para dewa , dengan alasan bahwa pemerintahan dari keunggulan tersebut harus tersebar universaliy luar negeri . Pandangan ini didirikan dengan dukungan militer dari pertengahan 1930-an dan ideologi digunakan untuk membenarkan ekspansi imperialistik dari Jepang ke Asia.
3 Pembentukan Studi Sejarah Positivistik di Jepang
Dengan cara ini pandangan tradisional tentang sejarah berdasarkan Konfusianisme disesuaikan oleh pemerintah Meiji dalam rangka membangun konsep negara bangsa . Beberapa sejarawan yang percaya bahwa pemerintahan kekaisaran Jepang lebih unggul , mencoba untuk menemukan identitas nasional dengan menerapkan historiograpby tradisional . Namun, kekaisaran Jepang diadakan struktur standar ganda tidak hanya didasarkan pada tradisi tapi juga pada modernitas . Masalah yang paling penting bagi Meiji Jepang adalah untuk mereformasi sistem sosial lama dengan mengimpor peradaban Barat dan membentuk modern negara pada jalur Eropa . Standar ganda ini telah melemparkan bayangan panjang atas intelektual Jepang yang khawatir apakah mereka harus milik " Asia " atau " Eropa " .
Ini adalah krisis serius pertama identitas Jepang Sebagian intelektual mengakui bahwa Restorasi Meiji harus memutuskan tradisi standar dari Jepang dan mendorong terwujudnya peradaban modern dengan mengacu pada Barat. Di perbandingan , Jepang , seperti negara-negara Asia lainnya , benar-benar mundur . penelitian sejarah modern  di Jepang didirikan dengan memberikan perspektif tradisional sejarah Jepang dan mengimpor metodologi Barat. Pada tahun 1877 , fakultas pertama yang mempelajari sejarah didirikan di Tokyo University Ini adalah departemen sejarah di Fakultas Sastra yang mengambil peran penting dalam studi sejarah di Jepang modern. Eudwig EESS (1861-1928) , murid dari E. Ranke , dipanggil dari Kekaisaran Jerman ke Fakultas Sastra di permintaan pemerintah Meiji . Dia memperkenalkan positivisme Rankean ke studi sejarah akademis Jepang. Sebelum 1901 departemen sejarah telah dibagi ke departemen sejarah Jepang , sejarah Barat , dan sejarah Timur , dan studi sejarah telah dikembangkan secara terpisah oleh tiga disiplin ilmu . 1889 Shigaku Kui ( The Historical Society of Japan ) didirikan dan Shigaku Zassi ( Historical Journal ) pertama kali diterbitkan . Shigaku Kui dan Shigaku Zassi memiliki memainkan peran utama dalam studi sejarah akademis Jepang . Memang , sejarah modern studi yang didirikan oleh lembaga akademis seperti berdasarkan Rankean metodologi positivisme . Tetapi tujuan utama mereka adalah untuk mendidik para elit bahwa pemerintah perlu ; beasiswa tidak mempengaruhi opini publik . Adoreover divisi tiga kali lipat menjadi barat , Jepang dan Timur. Terhenti kesadaran bahwa sejarah Barat memiliki nilai unggul dalam hiscopy dunia . Di sisi lain , beberapa sejarawan pribadi seperti Uuhchi Fukuzawa ( 1834 - 1901) dan Ukchi Taguchi ( 1855-1905 ) berpendapat sejarah peradaban dari mencerahkan perspektif dengan mengacu pada karya-karya F. E G. Guizot atau H. T Buckle . '
Sejak Fukuzawa memperkenalkan sejarah Barat ke Jepang di akhir 1860-an untuk pertengahan 1870-an , beberapa orang telah mencoba untuk memahami sejarah Jepang dari titik pandang  yang lebih universal . Mereka percaya bahwa peradaban Barat harus diwujudkan dalam Meiji Jepang . Sejak pembukaan Jepang pada pertengahan abad ke - 19 , Jepang mulai memodernisasi dan membaratkan masyarakat mereka , mengakui bahwa diskusi tentang pandangan sejarah peradaban mungkin menunjukkan jalan untuk mengejar dengan kekuatan Barat . Salah satu pandangan mengambil arah yang mencoba untuk mencari kesamaan antara Jepang dan negara-negara Barat . Datsua ron ( Visi untuk mengatasi Jepang dari Asia ) menjadi argumen yang paling terkenal oleh sejarawan swasta . Sebelum Perang Sino - Jepang , Koaron ( Visi untuk mengembangkan Asia ) adalah utama saat ini di antara opini publik . Beberapa Jepang menunjuk homogen identitas antara Jepang dan Korea atau China dan mencoba untuk menemukan cara untuk bersaing dengan kekuatan Barat dalam kerjasama dengan orang-orang Asia . Di sisi lain , Fukuzawa menekankan bahwa hanya Jepang harus meningkatkan kekuatan untuk bersaing dengan negara-negara Barat dengan westernisasi masyarakat Jepang . Awalnya ia ingin untuk menemukan cara yang universal untuk mengembangkan peradaban melalui studi Barat sejarah dan cara yang cocok untuk mereformasi masyarakat tradisional Jepang.
Pada Datsua Ton yang keliru untuk sebuah ideologi untuk imperialisme Jepang dalam konteks wacana Kokutai ron , yang berpendapat kasus Sebagai pandangan nasionalistik mendapatkan popularitas di kalangan masyarakat umum , mereka dikritik karena tidak menundukkan asal sistem kekaisaran pemeriksaan ilmiah . Sebuah contoh adalah skandal yang terjadi pada tahun 1892 atas karya Kunitake Kume ( 1 839-193 l ) , profesor di Fakultas Sastra di Universitas Tokyo . Dalam makalahnya " Shinto ha Saiten no Kozoku " ( Shinto adalah Kustom Lama untuk Festival ) Kume berpendapat bahwa Shinto adalah salah satu kebiasaan tradisional dari kuno Jepang dan itu adalah sebuah kesalahan untuk menafsirkannya sebagai agama yang suci . dia dikritik oleh kalangan Shinto dan dibebaskan dari posisinya . " Dalam 1911 kontroversi atas legitimasi dari dinasti Jepang pecah . Ketika buku teks sejarah direvisi pada tahun 1910 , draft baru dijelaskan bahwa setelah jatuhnya Kamakura Shogun pada pertengahan 14 ' " abad dinasti Jepang telah dibagi menjadi Dinasti Utara dan Dinasti Selatan. Pemerintah dikritik deskripsi ini karena itu bertentangan formulasi dalam Konstitusi Kekaisaran Jepang 1889 bahwa dinasti kekaisaran merupakan  ' garis tak terputus ' . Pemerintah diminta untuk menulis ulang bahwa hanya dinasti Selatan memiliki legitimasi dan bahwa itu adalah asal-usul Kaisar Meiji . Setelah skandal ini , setiap kali buku teks direvisi , yang nasionalistis Tampilan diperkuat dan bagian menggambarkan Jepang sebagai " bangsa suci " yang meningkat. Pada pertengahan 1930-an ketika imperialisme Jepang berusaha untuk menyerang Asia Timur , pemerintah berusaha menyapu ideologi demokratis dan liberal dalam rangka memobilisasi masyarakat untuk perang total . Pemerintah Jepang tertindas tidak hanya sayap kiri tetapi juga beberapa akademisi yang ingin membuat jelas realitas kekuatan kekaisaran . Dua contoh ini adalah: skandal 1935 atas diskusi untuk menempatkan kekuasaan kekaisaran di organ-organ negara ; dan skandal 1942 lebih bekerja dengan Sokichi Tsuda ( 1873-1961 ) . Mantan Skandal adalah sengketa bagaimana kekuasaan kekaisaran harus diperlakukan dalam Konstitusi 1889, Dalam Taisho periode ( 1312-1 926 ) , atmosfer bebas untuk mendiskusikan politik dan masalah sosial, yang disebut " Taisho Demokz ~ ruam ( demokrasi dalam ~ aish ope riod ) " , peningkatan sementara Beberapa ahli hukum konstitusi , di antaranya Tatsuhchi Minobe (1873-1948) adalah seorang tokoh terkemuka , menekankan bahwa kekuasaan kekaisaran harus dibatasi dalam konstitusi , meskipun mereka mengakui tertinggi kedaulatan Emperor. Tapi sebagai gerakan fasisme Jepang muncul di awal tahun 1930-an , teori mereka dikritik oleh sayap kanan dan di 1935 mereka diresmikan dari karir akademik mereka . Yang terakhir adalah skandal sengketa tentang beberapa karya Tsuda . Ia belajar budaya dan masyarakat di kuno Jepang dengan kritik yang ketat bahan sejarah dan melemparkan cahaya pada situasi aktual di Jepang kuno . Tapi karyanya untuk klarifikasi  asal-usul sistem kekaisaran dikritik oleh sayap kanan dan pemerintah dan pada tahun 1942 dia ditangkap .
4 Pertentangan Kapitalisme Jepang setelah Studi Sejarah Sehabis Perang
Mengenai studi sejarah di Jepang sebelum Perang Dunia II , kita dapat mengatakan bahwa metodologi berdasarkan positivisme dari Barat . kebanyakan sejarawan tidak bisa berdebat pandangan mereka sendiri karena suasana blokade di bawah kekuasaan otoriter, meski demikian  beberapa sarjana mencoba berani untuk menganalisis Sejarah Jepang  dengan cara ilmiah dan rasional dan untuk berdebat poin mereka sendiri tampilan . Contoh paling mengesankan adalah perdebatan tentang kapitalisme Jepang oleh
Sarjana Marxis dari akhir tahun 1920-an sampai pertengahan 1930-an . kontroversi diakui sebagai peristiwa penting dalam pengembangan studi akademis di Jepang sebelum Perang Dunia II. Di bidang ekonomi dan sejarah ,dibahas banyak masalah seperti keganjilan kapitalisme Jepang ; sistem kelas kekaisaran Jepang ; arti dari Restorasi Meiji dan strategi revolusi di Japan. Pada periode antar - perang , ide tentang reformasi sosial atau revolusi , misalnya , sekolah sejarah baru dari Jerman , telah diperkenalkan untuk sarjana Jepang .Revolusi Rusia di 1917 dan dasar Komunis Internasional pada tahun 1913 juga memiliki dampak yang besar pada kaum intelektual Jepang . Komunis Pihak Jepang didirikan secara ilegal di 1322 . Kaum intelektual Jepang tertarik bukan oleh Partai Komunis tetapi dengan prospek Marxisme sebagai canggih metodologi sistematis . Dalam beasiswa Jepang , atmosfer untuk menganalisis kebijakan sosial dari pandangan yang lebih deterministik tahap perkembangan pada terang suasana demokrasi yang berkembang di periode Taisho . " Dalam suasana ini , Jepang menyadari masalah sosial yang ditimbulkan oleh pesatnya modernisasi pada periode Meiji ( 1868-1312 ) . Dari tahun 1920 hingga 1930, beberapa tokoh  yang dipengaruhi oleh pikiran-pikiran seperti itu, diakui bahwa ideologi pada periode Meiji sebagai pengembangan sederhana peradaban begitu tidak logis bahwa itu diabaikan masalah sosial . Mereka memegang tujuan untuk mengintegrasikan citra ideal sebuah utopia dengan kebijakan praktis reformasi sosial yang luas .
Menggunakan metode canggih dan ilmiah analisis sejarah , mereka mencoba untuk memeriksa perubahan politik dari Restorasi Meiji untuk pembangunan negara kekaisaran dan pembangunan ekonomi dari periode Tokugawa ( 1603 -1867 ) dengan periode Taisho . Mereka yakin bahwa , jika sejarah dijelaskan dengan benar , mereka bisa menemukan cara yang cocok untuk memecahkan kontradiksi sosial kapitalisme . Marxisme memiliki pengaruh yang kuat pada bidang akademik . Selain itu berfungsi untuk menghubungkan studi akademis sejarah dengan pendapat sipil history. Kontroversi atas kapitalisme Jepang dan invasi Jepang ke Manchuria keduanya berlangsung selama Depresi Besar . Ini adalah periode di mana Jepang bertemu krisis kapitalisme Jepang , perang dan fasisme Jepang . Marxis membahas bagaimana untuk menemukan jalan keluar dari krisis ini . Eitaro Noro ( 1900 - P934 ) , sorang ekonomi terkenal  dipengaruhi oleh Parqi Komunis , mengakui bahwa mereka harus meliputi semua aspek sociery Jepang . Tahun 1332 - 1933 ia menerbitkan " Nihon Shihonshugi Hattatsu -shi Koza " ( seri -/-volume dari Developmental Histovy of the Japanese Kapitalisme ) bekerjasama dengan Moritaro Yamada (2897-1380) , Goro Hani ( 1901-1 983 ) dan lain-lain . Seri ini adalah publikasi yang paling luar biasa dari penelitian sosial di Jepang sebelum Perang Dunia I. Para ahli yang mengambil bagian dalam " Koza " , yang disebut " Koz ~ ha (Kuliah fiksi ) , menekankan tidak hanya keterbelakangan Jepang tetapi juga simbiosis aneh dari sistem kekaisaran , industrialisasi yang terlalu cepat dan pertanian miskin , dengan karakteristik Jepangkapitalisme . Sebaliknya , kelompok yang menentang Koza – ha disebut " Rono - ha " ( the " Buruh - Petani " faksi ) . Mereka berpendapat modernitas ekonomi Jepang , krisis universal kapitalisme dunia dalam inter perang periode dan karenanya revolusi sosialis yang tak terelakkan yang akan datang. Masalah pertama dalam kontroversi ini difokuskan pada definisi properti mendarat - . di Jepang . Koza menekankan bahwa sewa yang dibayarkan oleh petani penyewa adalah sewa feodal karena dieksploitasi kerja surplus . Rono - ha , di sisi lain , berpendapat bahwa seperti sewa pada dasarnya modern karena dalam kontrak antara pemilik tanah dan penyewa lahan petani adalah tidak ada paksaan feodal dalam Jepang .
Historiografi Jepang sampaiilah pada saatnya sebagai suatu disiplin modern selama empat puluh tahun setelah tahun 1890. Zaman ini ditandai oleh hasil yang nyata menurut empat garis-garis besar:
1.      Kesempurnaan suatu metodologi sejarah modern.
2.      Penulisan studi-studi monografi secara khusus mengenai pranata-pranata dan aspek-aspek yang khas dari peradaban jepang.
3.      Persiapan survey-survei sejarah secara umum.
4.      Penerbitan buku-buku referensi dan bahan-bahan sumber.
Karya historiografi yang utama dari zaman ini adalah Kokushi no kenkyu (1908: “studu sejarah jepang”) dari Koroita Katsumi. Koroita, dari Universitas Tokyo dan mengajar mengenai tradisi ilmu pengetahuan sejarah Jerman. Ia berhasil membuat periodesasi sejarah Jepang dan memberikan suatu kritik yang tepat dalam hal sumber-sumber standar dalam bidang sejarah politik. Pada waktu itu pula, sejarawan-sejarawan Jepang memulai tugas untuk membagi sejarah mereka menurut periode secara horizontal dan menurut topik secara vertical dalam pelbagai kekhususan. Studi-studi monografi mengenai sejarah politik, hubungan luar negeri, lembaga resmi, sejarah ekonomi dan sejarah kesenian, kesusastraan dan agama banyak sekali dihasilkan.menjelang tahun 1920 telah dipersiapkan dasar untuk bentuk survey-survei sejarah yang baru dan yang lebih memuaskan, seperti Nihon bunkashi (1922, “sejarah kebudayaan Jepang”, 12 jilid), dan Sogo Nihon Shi taikei (1926, “survey sintesis sejarah Jepang”, 20 jilid), merupakan dua karya dari staf penulis yang berjumlah banyak.
Menjelang pertengahan tahun 1920 perkembangan itu seolah-olah tertahan sementara, terjadi suatu kekosongan tanpa ada produksi dalam historiografi Jepang, ketika beberapa perselisihan dasar dalam penafsiran mengganggu ketenangan akademi. Walaupun sejarawan-sejarawan “akademi” dan “kebudayaan” dipisahkan oleh perbedaan-perbedaan yang jelas dalam pendekatan atau materi subyek, tetapi mereka semua menyetujui dasar pendirian mengenai fungsi dan tujuan sejarah. Pada hakikatnya kedua belah pihak percaya akan metodologi “ilmu pengetahuan” dan terlibat dalam tugas untuk menemukan masa lampau Jepang dengan segala kerumitan, politik, dan kekayaan kebudayaannya. Mereka melihat bahwa oleh karena Jepang telah berhasil memasuki tingkat-tingkat kekuatan-kekuatan modern, dengan demikian maka sejarah Jepang dapat dipandang sebagai aliran kecil saja yang bergabung dengan arus besar (pokok) dari kemajuan modern. Bangsa Jepang merasa puas untuk mempelajari masa lampau mereka sebagai penyajian suatu subyek yang cukup untuk dapat dibanggakan.
Tetapi keadaan diatas tidak dalam waktu yang lama. Yang penting, sejarawan-sejarawan Jepang milai bersepakat untuk melihat keluar sejarah mereka sendiri, dengan maksud untuk menemukan hubungan-hubungan dengan sejarah-sejarah lain dan membahas sejarah mereka dengan pertimbangan-pertimbanagn perbandingan yang baru. Analisis kebudayaan Jepang yang sangat baik dari Nishida Naojiri melihat “seni goth” dan “timbulnya suatu jiwa dagang ” di Jepang. Tsuda Sokichi mendobrak larangan-larangan yang masih menggelapkan sejarah kuno Jepang untuk mengungkapkan pertumbuhan kebudayaan Jepang sebagai suatu perkembangan ciri-ciri manusia yang dimiliki oleh “semua rakyat” Honyo Eijiro, Ono Takeo, dan Tsuchiya Takeo memulai penafsiran ekonomi dari sejarah Jepang.
Perkembangan baru penyelidikan sejarah adalah cukup kuat untuk membentuk sejumlah masyarakat-masyarakat baru yang menitik beratkan pada corak-corak sejarah yang khusus, sampai kemudian, perhimpunan utama sejarawan Jepang, Shigakhai (‘masyarakat sejarah Jepang’) terbentuk pada tahun 1889 di Universitas Tokyo. Diantara perhimpunan-perhimpunan baru, dibentuk Keizaishi Kenkyukai (‘masyarakat untuk studi sejarah ekonomi’) di Universitas Tokyo pada tahun 1929, dan Shakai Keizaishi Gakkai (‘masyarakat sejarah sosial dan ekonomi’) dibentuk di Tokyo pada tahun 1931. Pada tahun 1933 sekelompok sejarawan dari daerah Tokyo, mendirikan sendiri Reikishigaku Kenkyukai (‘masyarakat ilmu pengetahuan sejarah’), dan memulai gerakan kearah sejarah yang “progresif”, yang makin menuju marxis.
Menjelang akhir tahun 1920, sejarah telah merupakan suatu subyek pokok bagi rakyat yang telah mulai mempersoalkan tujuan yang dikejar oleh Negara mereka baik dalam maupun diluar negeri. Masalah-masalah sosial dan politik setelah Perang Dunia I, diperberat oleh depresi, sekarang merisaukan dunia akademis. Para cendekiawan melihat suatu ketidaksesuaian yang tumbuh diantara “pemerintah” dan “rakyat”, antara cara bagaimana sesuatu itu ada dan bagaimana sesuatu itu seharusnya. Merosotnya cita-cita demokrasi, tidak saja di Jepang tetapi juga banyak di Eropa, menyebabkan Jepang tetap terbuka untuk persaingan antara cita-cita sosialisme dan sosialisme nasional.
Selama tahun 1930, ketika Jepang mulai mengadakan ekspansi ke daratan dan melancarkan Perang Pasifik, dunia kesarjanaannya terpecah menjadi dua; antara  cita-cita kiri dan kanan. Sejarwan Marxis menulis kembali sejarah Jepang sebagai suatu cerita tentang perkembangan nasional dari primitif sampai menjadi masyarakat sosialis. Mereka memperdebatkan dengan keras apakah pembangunan meiji itu suatu revolusi borjuis atau bukan dan mengkritik pemerintah Jepang sebagai kapitalis dan imperialis. Mungkin sumbangan-sumbangan yang sangat berarti dari aliran marxis dalam tahun-tahun ini adalah berupa seri yang berjudul Nihon Shihonshugi hattatsu shi koza (1932; ‘esai mengenai sejarah perkembangan kapitalisme di Jepang’). Kemudian kaum marxis menderita serangan yang berat. Setelah pertengahan tahun 1930, pernyataan secatra tebuka dari pandangan-pandangan mereka mengalami kemunduran. Walaupun suatu komitmen yang sangat rahasia dengan mereka dilanjutkan oleh beberapa cendekiawan Jepang dan banyak perbendaharaan kata Marxis dipakai secara umum.
Menjelang pertengahan tahun 1930, kecepatan penulisan yang nasionalistis ditingkatkan. Didesak oleh pemerintah dan opini umum, maka para sejarawan memberikan tenaga untuk maksud-maksud propaganda dan menulis kembali sejarah nasional menurut garis-garis messiah. Walaupun tingkat kesarjanaan dapat memelihara suatu sifat obyektif yang tinggi, menjelang waktu perang, para pemuda jepang semuanya diberi pelajaran suatu jenis sejarah yang menekankan pada mitos-mitos lama mengenai keunggulan tanpa banding dan mengamukakan bahwa sesuai dengan tujuan sejarah, maka kemenangan terakhir didunia dicapai oleh bangsa Jepang.