Selamat Datang Di Tugas Kuliahku, jika butuh softcopy, Silahkan email ke jhonmiduk8@gmail.com. Mohon donasi pulsa ke 081210668660 Untuk Kemajuan Blog, Terimakasih. Berantam sama Pengamen | Tugas Kuliahku

Berantam sama Pengamen

Hari itu kebetulan hari Minggu, Gue berempat bareng teman-teman gue sedang main di Monas ya sekalian reunian udah lama ga kumpul soalnya, mumpung lagi ada waktu yang disempatkan aja. Setelah habis makan, kita sempatkan untuk main dibawah monas sekalian cerita-cerita apa aja yang bisa diceritakan.

Duduk diatas rumput sambal guling-guling dan foto-fotoan sama teman, dapat foto yang bagus, jepret foto lagi, jepret foto lagi ya pokoknya ada banyak foto yang udah keambil gitu. Saat itu udah malam, sekitar jam 7-an, kita masih duduk disana sambal ngobrol-ngobrol dan melihat-lihat orang yang sedang berlalu lalang. Ada yang jualan kopi, susu anget, minuman, ada yang ngamen, ada yang menjajakan karpet kecil dan lain-lain.

Beberapa pengamen berlalu lalang melewati tempat nongkrong gue sama teman-teman gue. Ibarat pepatah, “habis satu pengamen, terbitlah pengamen yang lain”. Hitung-hitungan gue, sudah ada 5 pengamen dengan berbagai keahlian datang dan pergi melewati kami, sayang saat itu duit gue udah tipis, soalnya tadi buat bayar makanan di Monas. Gue agak shock dengan harga makanan disana. Btw, makanan di Monas mahal-mahal, kalo ente yang mau jalan-jalan kesana, siapin aja setidaknya minuman dari rumah, harga 1 botol Aqua aja Rp. 5.000,00 ya mahal amat untuk anak kosan seukuran gue hehehe.

Pengamen terakhir sumpah bikin gue kesal banget. Gue sudah berniat untuk ga ngasih sepeserpun ke pengamen karena duit gue sudah mau habis. Mereka cewek berdua, mereka ngomong sambal nunjuk-nunjuk gue, sama teman-teman gue satu-satu. Awalnya mereka ngomongnya baik-baik, ya karena duit gue dikit, ya mau gimana gue ga bisa ngasih. Trus gue bilang sambil merapatkan hormat dengan kedua tangan, “maaf mbak, lagi tipis duitnya!”. Trus mereka belum juga pergi, mereka meletakkan duit 10.000 didepan kami trus mereka seakan-akan memaksa

“tolong mas, mbak, kita butuh nasi bungkus, duit kita kurang buat makan!”.
Trus hal saya sama kita ulangin lagi
“maaf mbak”

Mereka sepertinya tidak menghiraukan kita, apalagi tempat itu ga terlalu banyak orang. Mereka minta lagi, ya kita tetap ga ngasih. Eh si mbaknya marah-marah trus nunjuk-nunjukin muka gue.

“MAS, JANGAN KURANG AJAR YA, NANTI GUE TELPON BAPAK SAYA”
Trus gue bilang
“maaf mbak, kita emang lagi dikit duitnya”

Mereka makin lama makin jadi, pake ngancam-ngancamlah trus dia telpon yang katanya ngaku bapaknya.

“PAK, DISINI ADA ORANG KURANG AJA, KESINI SEKARANG YA KELAPANGAN”

Gue sebenarnya agak takut, tapi gue juga ga enak diginiin. Trus saya juga langsung ngomong. Tapi masa baru dipencet tombol hapenya, bapaknya langsung ngangkat disana, trus lokasinya Cuma ngomong di lapangan doang, haha kocak ini rekayasa biar bikin takut doang.

“tadi kan gue udah bilang maaf, saya bilangnya baik-baik, kok lu marah?”

“EH LU JANGAN KURANG AJAR, GUE LAPORIN KE TEMAN-TEMAN GUE”

Trus gue bilang “ yauda, gini aja, kita sekarang ke Satpol PP aja, emang bisa ngamen disini”

Ini makin parah dan makin jadi, trus dia bilang
“ayok sekarang, lu ngelapor ke Satpol PP, gue laporin ke Polisi”

Kan makin parah, dia yang salah, gue kasihan juga kalo dia nanti ketangkap trus di masukin ke penjara. Kan sakit mbak.

Trus teman gue pada bediri, pengamen itu masih ngoceh-ngoceh sambil dilihatin orang-orang sekitar. Akhirnya gue bilang aja, “ udah mbak, kita mau pulang aja”. Mereka masih aja ngoceh ga jelas begitu. Gue sama teman gue cari tempat yang lain dan beberapa menit kemudian kita pulang dari Monas.



Oleh: Jhon Miduk Sitorus