Selamat Datang Di Tugas Kuliahku, jika butuh softcopy, Silahkan email ke jhonmiduk8@gmail.com. Mohon donasi pulsa ke 081210668660 Untuk Kemajuan Blog, Terimakasih. Sakitnya Ditipu | Tugas Kuliahku

Sakitnya Ditipu


            Selamat sore para sahabat-sahabat dari dunia manapun termasuk alam baka hahahaha, gue pengen cerita tentang sesuatu yang sangat menyebalkan gue kepada lo lo semua. Mungkin ini semuanya karena gue bego banget bisa dibego-begoin adek kelas yang dulu waktu SMA. Ibaratnya ini adalah sebuah hal yang paling mengesalkan seumur hidup saya. Pada hari minggu, 26 September 2014,  gue diajakin oleh adek kelas gue (sebut saja Astuti Br. Manurung).  Astuti mengundang kita reunian dengan semua teman-teman 1 SMA, katanya “Reunian SMA N 1 Lumban Julu”. Perasaan hati udah begitu senang ketika mendengar kata-kata reunian dengan teman-teman 1 sekolah SMA dulu. Gue melamun banyak “ ntr gue ketemu siapa yaaa?.,,, wah, gue bakal ketemu si abc misalnya, wah gue akan kembali melihat suasana teman-teman gue yang telah lama gue tinggalin.  

            Tapi, pikiran ini sudah tidak enak dikit ketika pertemuannya katanya akan dilakukan dilapo,… mungkin buat orang-orang yang jarang kelapo, agak aneh kedengarannya, atau bahkan serammm. Tapi, dalam hati “tidak apalah, mungkin lebih asyik aja kali kalo reunian di lapo”. Gue langsung mengabari teman gue yang lain, meski dia bukan anakk SMA N 1 Lumban Julu, tetapi aku ngajakin dia “siapa tau nanti kamu ketemu teman-teman dari kampung kamu disana”. Eh gue belum ngenalin namanya, namanya “ranovya”,  langsung mau, kemudian dia langsung ngajak temannya yang 1 SMA saya dulu namanya Farida dari Tangerang. Begitu tulusnya hati gue sama teman-teman gue untuk reunian sesama alumni SMA N 1 Lumban Julu. Bahkan, teman gue.
            Tiba hari minggunya, gue udah melakukan persiapan semaksimal mungkin, mulai dari persiapan mental, gaya dikit, biar agak pede dikit sama teman-teman 1 SMA nantinya. Sehabis gereja, gue langsung pulang ke kosan gue bareng Ranovya,….sekalian nunggui Farida dari Tangerang yang naik motor sama pacarnya. Bayangkan naik motor dari tangerang ke Jakarta Timur, bokongnya pasti udah menjadi bangun datar persegi panjang hahaha.
            Setelah kumpul di Kosan gue, kita berangkat ke terminal Manggarai. Sampai diterminal manggarai, kita ketemu dengan Astuti. Gue langsung nannya, “ehh, tempat reunian kita dimana ya? masih jauh?”.. trus Astuti dengan enteng bilang “ enggak, dekat kok”. Cuma saat itu gue udah bingung, kok ada ya orang jawa di SMA N 1 Lumban Julu? Karena ada juga teman-temannya astuti yang ingin ikut acara reunian kami. Trus gue berpikir “ ahhh, mungkin mereka pengen kenal SMA N 1 Lumban Julu kali “  ya begitulah saking polosnya gue dibodoh-bodohin oleh si Astuti br. Manurung.
            Impian hati yang ingin bertemu dengan alumni SMA N 1 Lumban Julu seJakarta akhirnya langsung terbuang ke tempat sampah yang paling jauh di planet ini Karena sesampai disana, kita justru diantarkan oleh Astuti ke tempat yang bukan seharusnya reunian. Tau nggak, kita disambut oleh ratusan orang dengat kata-kata “Dahsyat,….. Yes Leader” atau apalah yang aneh-aneh gitu biar membangkitkan semangat. Setelah gue liat lebih serius, ternyata ini adalah Prospeknya Melia Nature Indonesia (bisnis MLM)…..”anjiiirrrrrrrr” emang Astuti mikir gue ini apa?  masa Alumni SMA N 1 Lumban Julu sejakarta ada sebanyak ini?  gue sadar gue udah ditipu sama Astuti. Apalagi gue udah pengalaman yang gini-ginian waktu baru masuk semester 1 kuliah.  Gue ngelihat Astuti dengan muka geram, mungkin seperti mukanya “Gorilla” yang di film-film itu lho.
            Ekspresi muka gue udah ga enak setelah gue tau bahwa kita dibawa ke bisnis MLM, bukan reunian dengan teman-teman alumni SMA N 1 Lumban Julu Se-Jakarta. Mungkin Astuti juga nyadar kalo gue udah marah. Dia ngomong ke gue, tetapi gue udah pura-pura tidak dengar, apalagi sorakan-sorakan bocah-bocah abg yang diruangan itu yang bikin gue hampir muntah. Mereka yang didalam itu seperti kerasukan setan karena telah dihipnotis oleh begitu gampangnya mencari uang ratusan juga, padahal mereka tidak sadar jika itu adalah sebuah pelanggaran yang tidak sengaja, dimana jika kita ikut ke jaringan mereka, maka secara otomatis, duit kita akan jalan ke dompet mereka sepenuhnya. Mereka itu ibarat serigala atau singa yang telah mengintai-intai kita, disaat kita sudah lengah dan ingin masuk ke jaringan mereka, maka saat itu juga kita ditelan bulat-bulan, habis itu ditinggalkan begitu saja. Ini berdasarkan pengalaman broooo..
            Akhirnya gue ngajak teman-teman gue, ranovya, Farida, dan Pacarnya yan telah capek2 mengantarnya dari tangerang ke Jakarta Timur. Perasaan gue udah emosi banget, pengen nonjokin mukanya si Astuti gadungan itu. Tapi, yasudahlah, habis itu kita langsung minggat dari tempat itu dan pergi ke Seven Eleven. Habis itu kita masih sempat karaokean.  Pengalaman yang menyebalkan sekaligus menyenangkan karena banyak pelajarannya. Yang pasti Astuti udah  gue remove dari hati sebagai teman/adik kelas. Langsung gue reject tanpa ampun. Gue juga jadi merasa bersalah karena telah mengajak Ranovya, terutama Farida dan pacarnya yang telah capek2 dari tangerang. Gue minta maaf banget yaa sama  kalian.   Gue merasa bersalah banget. Meski ga ada niat seperti itu, tetapi tetap aja gue yang bertanggung jawab buat kalian. Tetapi gue juga senang dengan kalian yang bisa lapang dada menerima keadaan meski dalam situasi yang sudah terjepit sekalipun. Kalian adalah Leader gue. Bukan Leader yang ga jelas di Gedung yang ga jelas itu.
Sekian,… nantikan cerita saya yang berikutnya