Selamat Datang Di Tugas Kuliahku, jika butuh softcopy, Silahkan email ke jhonmiduk8@gmail.com. Mohon donasi pulsa ke 081210668660 Untuk Kemajuan Blog, Terimakasih. Pertama Kali Masuk Koran | Tugas Kuliahku

Pertama Kali Masuk Koran


Ini adalah salah satu moment gue yang mungkin tidak akan terlupakan seumur hidup gue. Hari itu adalah hari sabtu, gue sedang liburan di rumah keluarga di Tangerang. Sehabis ngopi dan ngobrol bareng, gue iseng-iseng buka nama gue (Jhon Miduk Sitorus) di Google. Nama gue sih udah lama ke-indeks di Google sama foto-fotonya, jadi jangan kaget jika anda mengetik nama gue, foto-foto gue akan bertebaran banyak disana hehe.
jhon miduk sitorus
tulisan pertama gue di Koran Sindo

Setelah gue buka imagesnya, gue kaget, kok ada foto ini? perasaan foto ini belum pernah gue up-load di blog gue, trus ini dari mana? Gue taro kursor smartphone gue di foto itu, ternyata dibawahnya ada tulisannya Sindo. Koran Sindo, ya Koran Sindo yang sering di TV sama dibaca-baca orang. Koran ini termasuk salah satu yang terbaik kredibilitasnya. Gue kyaknya masih kurang percaya, tapi gue ingat kalo gue pernah ngirim tulisan gue 2 hari yang lalu. Kepala gue rasanya makin besar, jantung gue berdetak keras banget kayak lari 100 meter, gue sepertinya senang banget, gue ga karuan. Gue klik gambar itu, ternyata benar, ada gambar gue, Jhon Miduk Sitorus, Pendidikan Ekonomi & Administrasi, Fakultas Ekonomi UNJ dengan judul Ekonomi Pancasila untuk Kedaulatan Rakat.

Gue tunjukin ke sepupu gue, “hohoho, gue masuk koran!”. Sepupu gue sepertinya ga percaya, “masa sih?”. Gue tunjukin dan dia juga kegirangan. Gue langsung tanya, “tempat jual koran disini ada di sebelah mana?”. Akhirnya gue sama sepupu gue naik motor buat nyari koran, gue masih ngebonceng 2 orang lagi, ada sepupu gue yang ngerengek buat ikut nyari koran juga. Akhirnya yasudah, kita naik motor berempat tidak pake helm lagi.

jhon miduk sitorus
Koran Sindo versi web

Sambil bawa motor, gue rasanya udah senang banget, bisa masuk koran. Sudah pasti banyak orang yang membaca tulisan gue. Nyampe di salah satu tukang jual koran, gue tanya, “bang, ada koran Sindo ga?”. Tukang koran bilang ga ada, malah dibilang, “yang lain aja mas, sama aja kok isinya”. Trus gue bilang, “ga pak, penting banget Sindonya”.

Meluncur ke tempat yang lain, akhirnya kita berempat pergi ke kelapa dua. Tiba-tiba gue teringat sama bensin motor dan gue lihat amperenya, yang benar saja. udah kandas, kampret ini. gue coba mencari koran di alfamart, indomart, dan alfamidi, ternyata koran sindonya ga ada. “waduh, gimana ini? minyak udah mau kandas, duit Cuma 20.000, korannya belom ketemu, hari panas banget, dan kita berempat tidak pake helm!”. Kan parah. Akhrinya, karena gue tanya beberapa orang yang ada dipinggir jalan, akhirnya ketemu juga tukan koran. Kebetulah ada yang jual Sindo, langsung gue turun dari motor, dan gue cari itu koran. Dan benar saja, gambar, nama, dan judul artikel gue ada disana. Langsung aja gue beli, ngeluarin duit 4.000 rupiah.

Senang banget dah pokoknya. Pulang panas-panasan dan langsung meluncur kembali kerumah sepupu gue. Gue tunjukin ke tante  gue kalo gue masuk koran. Mereka senang banget dan gue posting ke facebook gue, dan langsung dilike hingga lebih dari 120 orang. Wooow, ini rekor buat gue.

Banyak juga yang sms sama BBM gue, “jhon, lu masuk koran bro”, kata teman gue
“iya, makasih udah baca”.
Trus ada yang lain juga “Jhon, lu keren banget, lu ada dikoran”
Gue hanya pura-pura bilang,”lo masih lebih keren, tapi makasih udah baca”. Hehehe

Ya, itulah pengalaman pertama gue masuk koran, semoga ini menjadi pintu gerbang semangat gue untuk menulis. Rencana gue, gue akan menjadi penulis yang berjiwa penulis, selain dikoran, gue berencana akan membuat sebuah buku. Semoga terwujud.

Terimakasih buat teman-teman gue juga yang udah ngasih apresiasi dan motivasi bagi gue. Semangat kalian semua ada darahku. Terimakasih juga buat keluarga yang selalu ngasih motivasi ke gue. Terimakasih juga buat Nadya yang udah ngasih tantangan masuk koran ke gue, dan terkhusus teman penyair yang hebat ini, Rahmat Mustakhim makasih banget brooo.


Oleh : Jhon Miduk Sitorus